ANEKA KEARIFAN LOKAL SAMBUT TAHUN BARU ISLAM DI SEMARANG

Bankom Semarang News, Semarang – Pada sore hari menjelang Magrib warga di dominasi kaum ibu dan anak-anak berduyun-duyun datang ke masjid An-Nur, masjid kecil yang berlokasi di Sampangan, sambil membawa makananan untuk dido’akan bersama karena Rabu (19/08) ini adalah penghujung tahun 1441 H kalender Islam dan Suro sebutan kalender Jawa.¬†Masyarakat membawakan berbagai makananan sesuai dengan menghadap rumah yang ditinggali, misal menghadap Utara membawa nasi gudangan beserta lauknya, yang menghadap Selatan membawa ketan beraneka rupa, Barat membawa serabi dan timur membawa nasi ayam, dan yang unik adalah mereka membawa Seikat ketupat, Lepet, alang-alang, dan daun Opo-opo yang nantinya akan digantungkan di pintu utama rumah sebagai tanda tolak bala atau keselamatan penghuni rumah.

Setelah pak Kyai masjid datang segera mengajak semua yang hadir untuk berdo’a bersama membaca do’a akhir tahun dan dilanjutkan makan bersama dengan jamuan yang dibawa tadi, dan warga membawa ikatan ketupat untuk dibawa pulang. 

“Saya mengajak warga disini untuk berdo’a akhir tahun dengan mensyukuri segala nikmat yang sudah Allah SWT berikan kepada kita semua selama tahun kemarin, dan memang biasa kalau do’a akhir tahun didominasi oleh ibu-ibu dan anak-anak, kemudian nanti setelah sholat magrib berjamaah seluruh warga baik bapak, ibu dan anak-anak akan hadir dan akan membaca surat Yasin 3 kali dan do’a awal tahun, dengan harapan bahwa tahun yang akan dilalui ini mendapat banyak berkah, kesehatan, keselamatan,dilimpahkan rejeki dan dihindarkan dari bala atau mara bahaya, kemudian setelah sholat isya ada pengajian dan Dilanjut tirakatan melek semalam suntuk bagi yang mau” Terang Basyiri imam Masjid An-Nur. 

“Adapun tradisi Seikat ketupat, Lepet, alang-alang dan daun Opo-opo tadi adalah tradisi setempat warga Sampangan dan sebagai kearifan lokal daerah tersebut, dan dimulai sejak kapan tradisi tersebut kami juga tidak tahu” Terang Sarmo Ketua RT dilingkungan masjid terbebut. Ditempat terpisah masih dikelurahan sampangan juga terdapat tradisi rutin setiap pergantian malam Suro, masyarakat yang mempercayai mistis berkumpul di Tugu Soeharto untuk melakukan ritual menurut kepercayaan mereka, Tugu Soeharto merupakan tugu yang terletak ditengah-tengah pertemuan 2 sungai yang kemudian mengalir ke Sungai Banjir Kanal Barat,

konon pertemuan 2 sungai tersebut pernah menjadi tempat kungkum atau bersemedi Panglima jenderal Soeharto Presiden ke-2 Indonesia tersebut, dan tradisi kungkum tersebut dilestarikan sampai sekarang oleh masyarakat yang percaya dan saat ini menjadi destinasi wisata Kota Semarang (Oman.Bjg.C.3.1)